Mami+Walid=Naufal

Mami + Walid

Daisypath Anniversary tickers

Lovely Naufal

Lilypie - Personal pictureLilypie Fifth Birthday tickers

Nak Berjimat Macam Mami...???

Monday, October 27, 2014

Antique Bakery No. 19 -- 04::Valentine's

14 Februari 2005@5.18 petang
Antique Bakery No. 19

Jam di tangan ditelek lagi. Sebuah keluhan dilepaskan.

Bagi saya Chocolate Ice Blended dan Walnut Brownies.

Perut yang berkeroncong minta diisi menyebabkan Kevin memesan makanan terlebih dahulu, walaupun Aryanna masih belum tiba.

Kali ini pesanannya diambil oleh pelayan lain, bukannya George seperti selalu. Pelayan bertubuh kecil, dengan stail rambut Asian itu tersenyum membawa menu yang dipesan.

Tak pernah nampak awak kat sini?

Nama saya Ryo. Ryo Yamaguchi.

George mana?

George bercuti hari ni. Enjoy your meal, sir.

Laju-laju Ryo melangkah meninggalkan Kevin. Namun bukan Ryo atau George yang menjadi persoalannya kini. Bayangan Aryanna masih tidak kelihatan di mana-mana.

The number that you called is currently not available.

Sia-sia. Kevin masih tidak dapat menghubungi telefon bimbit Aryanna. Walnut Brownies yang selama ini memenuhi seleranya, terasa tawar dan berpasir. Sudahnya, tidak sampai separuh yang masuk ke mulutnya.

Mana Aryanna ni?

Hujan mulai turun di luar. Tidak ramai orang yang berada di Jalan Rosewood, seperti kebiasaannya. Kadang-kadang, timbul keraguan di hati Kevin. Sepanjang 21 tahun dia tinggal di MapleSide, memang tidak pernah disedari kewujudan tempat ini. Namun ketenangan yang diperoleh sepanjang berada di sini, membuatkan dia senang.

Ah, mungkin saja aku yang tidak punya masa menjelajah seluruh pelusuk MapleSide ini.

Pelanggan di Antique Bakery No. 19 juga tidak ramai. Hanya dia dan beberapa yang lain. Pasangan berusia lingkungan separuh abad yang biasa dilihatnya, tidak pula kelihatan hari ini.

Mungkin bukan rezeki aku untuk bertemu dengan dia hari ni.

Kevin bangun, meninggalkan not 50 di atas meja seperti kebiasaannya. Sempat dilemparkan senyuman kepada Ryo yang berdiri berhampiran kaunter. Kevin berdiri di hadapan pintu Antique Bakery No. 19, merasai titik-titik hujan dengan hujung jarinya.

Selamat Hari Valentines, Aryanna.


20 Februari 2005@10.48 pagi
Sky Violet College

Morning, Kev!

Adelia duduk di sebelah Kevin di tepi padang. Kevin masih kaku, pandangannya jauh ke hujung padang. Seakan tidak menyedari kehadiran Adelia di sebelahnya.

Kev?

Adelia mengawang-gawangkan tangan di hadapan muka Kevin.

Hish, you ni. Buat I terkejut je.

Kevin mengurut dadanya. Adelia di sebelah sudah tergelak.

I dah lama kat sebelah you tau. Sempat habiskan nasi goreng lagi.

Dahi Kevin berkerut.

Betulke?

Pertanyaan itu mengundang tawa Adelia.

Sudah tentulah tak betul. I tengok you asyik sangat tengok padang ni, I pun join la. Manala tau boleh timbul soalan ramalan untuk exam nanti.

Hish, you ni main-main pulak.

I laparla, jom pergi makan.

Kevin terdiam sejenak, sebelum bersetuju. Adelia tersenyum, sudah lama rasanya mereka tidak makan bersama. Tidak sangka cubaannya untuk mengajak Kevin makan bersama kali ini tidak ditolak.

Kita makan kat Paradise Café nak?

Kat mana tu?

Kat Maple Square. Kedai baru, tapi kawan-kawan I kata makanan kat situ sedap tau.

Rupanya banyak lagi tempat yang aku tak tau wujud kat MapleSide ni.

Perlahan kata-kata itu keluar dari mulut Kevin. Tidak jelas ditangkap butirannya oleh Adelia.

Apa dia, Kev?

Huh? Takde pe. Jomlah kita pergi.

Paradise Café terletak betul-betul di tepi tasik Maple Square. Berhampiran pula dengan kompleks membeli-belah Autumn Fall. Pelanggan agak ramai ketika itu, membuatkan Kevin dan Adelia terpaksa menunggu sebentar sebelum mendapat tempat duduk.

Di seberang jalan, seorang perempuan kelihatannya sedang memerhatikan mereka.

Kevin, me ne quitte pas.

Sunday, October 26, 2014

Antique Bakery No. 19 -- 03::Perubahan

9 Februari 2005@10.48 pagi
Sky violet College

Hai Adelia. Kenapa muram je ni?

Rachel mencuit bahu Adelia. Walaupun Adelia sekelas dengan abangnya, namun Rachel tidak kekok berkawan dengannya.

Pasal Kevin ke?

Tepat Rachel menduga. Sebuah keluhan dilepaskan Adelia. Dia memandang adik kembar kepada kawan baiknya ini.

You perasan tak, Kevin dah berubah lately?

Rachel mengangkat bahu. Baginya, tiada perubahan pada sikap abangnya. Pulang sahaja dari kolej pastilah dia akan berkurung di bilik. Temannya cuma komputer, selain dia dan Adelia.

Dia selalu menghilang. Bila I tanya, dia mengamuk.

Adelia, bukan you tak kenal Kevin. Dia akan hilang bila-bila masa dia suka, dan dia akan kembali pada masa yang kita tak jangka. You tak ingat masa dia hilang 3 minggu dulu tu?

Adelia mengeluh, mengakui kebenaran kata-kata Rachel. Masa itu setelah 3 minggu menghilangkan diri, Kevin kembali ke villa seperti biasa. Alasannya dia keluar negara untuk menenangkan diri setelah cintanya ditolak oleh Adelia.

Masakan tidak, mereka berkenalan sejak kecil. Malah Adelia sendiri telah menganggapkan Kevin seperti saudara sendiri. Namun tiada siapa yang menimbulkan kembali perkara tersebut, membuatkan ia semakin dilupai antara mereka.


9 Februari 2005@10.48 malam
Villa Adams

Abang dah tidur ke?

Ketukan di pintu bilik tidak dihiraukan oleh Kevin. Dia asyik meleyari laman web kegemarannya. Laman web yang menemukan dia dengan Aryanna.

Abang?

Pintu bilik sudah dibuka. Terjengul wajah Rachel di situ. Kevin menutup komputer apabila Rachel datang untuk duduk di sebelahnya.

Amboi, chatting dengan awek ye? Rachel panggil pun abang tak dengar.

Kevin tersenyum mendengar perkataan awek yang sengaja ditekankan oleh Rachel. Dia melingkarkan tangan di bahu Rachel. Selain Rachel, dia tiada saudara lain.

Mana ada, ginger. Abang tengah cari bahan untuk assignment abang je.

Ginger  nama timangan Rachel yang diberi oleh mummy dan daddy semasa mereka masih ada. Sekarang hanya Kevin sahaja yang memanggil Rachel dengan nama itu.

Abang selalu balik lewat sekarang ni. Selalunya pukul 6.00 abang dah ada kat rumah.

Ye ke? Abang ada hal sikit, sebab tu kadang-kadang abang lambat. Ginger. Lagipun takkan asyik Rachel saja yang boleh balik lambat, sesekali giliran abangla pulak kan?

Laju sahaja tangan Rachel mencubit lengan abangnya.

Adelia kata, abang dah jarang keluar dengan dia.

Terluah juga hasrat sebenar yang ingin disampaikan Rachel. Dia juga ingin tahu sebab hubungan Adelia dan abangnya renggang. Sedangkan sebelum ini, kemana-mana pasti sahaja mereka berdua.

Adelia?

Pelukan di bahu adiknya, dirungkaikan perlahan. Kevin melepaskan sedikit keluhan mendengarkan nama itu.

Kenapa bang?

Sejak bila jadi penyiasat tak bergaji ni, Ginger?

Rachel mengerutkan dahi dengan kata-kata abangnya itu.

Kenapa Adelia tu suka sangat nak jaga tepi kain abang?

Dia cuma pelik, bang. Rachel pun pelik. Sebelum ni abang dengan dia kan rapat. Jarang Rachel Nampak abang keluar tanpa Adelia.

Memang dulu kami rapat. Tapi itu pun sebelum dia beria-ia nak kongkong abang.

Rachel melihat perubahan riak wajah abangnya apabila menyebut perkataan kongkong itu. Dia tahu, abangnya paling tidak suka disekat setiap pergerakannya. Namun dia sendiri tidak pasti, benarkah Adelia itu mengongkong?

Abang..

Kalau nak cakap pasal Adelia lagi, abang tak nak dengar. Enough with thisGinger!

Keras suara Kevin. Membuatkan Rachel terdiam. Dia tahu, tiada guna bertngkar dengan abangnya. Lambat-lambat dia bangun, sebelum memeluk abangnya dari belakang.

Sorry, brother. Rachel tak ada niat nak buat abang marah. Rachel cuma nak abang tau, Rachel sayang sangat kat abang. Rachel cuma ada abang sorang je.

Kevin memejamkan mata, kesal dengan kekasarannya. Rachel sudah bergerak untuk menutup kembali pintu biliknya.

Ginger.

Pergerakan Rachel terhenti apabila Kevin memanggilnya.

I love you, baby.



Me too. Good night bang.

Saturday, October 25, 2014

Antique Bakery No. 19 -- 02::Teman Lama..???

7 Februari 2005@3.48 petang
Sky violet College

Kev, mana you pergi dua hari lepas. I tanya Rachel tapi dia kata dia pun tak tau.

Kevin tidak menghiraukan pertanyaan Adelia. Fikirannya masih teringatkan pertemuan bersama Aryanna. Selepas makan dan berbual-bual, Kevin terpaksa meminta diri memandangkan hari sudah menginjak malam. Pelawaannya untuk menghantar Aryanna pulang ditolak lembut oleh gadis itu.

Kevin Adams, are you listening?

What?

Kevin memandang muka Adelia yang merah menahan marah.

I tanya, mana you pergi semalam. Kelas tak masuk, kat rumah pun takde.

Not your business, Miss Adelia Hudson.

Kevin mengangkat punggung, mahu beredar. Namun langkahnya terhenti apabila Adelia memegang tangannya.

Kev, I minta maaf okey? I tak patut tinggikan suara kat you.

Kevin diam.

Im justworried.

Kevin berpaling menghadap Adelia. Ada air jernih yang bertakung di tubir mata gadis itu.

Adelia, takde apa yang perlu you risaukan. Im a big guy; I can take care of myself.

Salah ke Kev, kalau I cuma nak tau mana you pergi semalam?

Jumpa kawan di Antique Bakery No. 19.

Bunyi telefon mematikan perbualan mereka. Kevin segera beredar setelah meneliti mesej yang diterimanya. Pastilah daripada Aryanna.

Antique Bakery?

Tingallah Adelia termangu di situ.


7 Februari 2005@5.08 petang
Antique Bakery No. 19

Hai, Aryanna. Sorry lambat.

Aryanna hanya senyum, menyerlahkan keayuan miliknya. Kevin menarik kerusi untuk duduk berhadapan dengannya.

Pelayan yang sama seperti semalam, menghampiri mereka.

Lemonade frost and white chocolate macadamia for you.

Kevin hanya tersenyum. Tidak pernah dia gusar dengan pilihan Aryanna. Baginya setiap pilihan Aryanna pasti akan menepati seleranya.

Sedapnya~!!”

Hanya itu yang terdaya diungkapkan apabila kek itu mencair di mulutnya, menzahirkan kemanisan dan keempukan coklat yang diadun sebati.

Aryanna, can I ask you something?

Aryanna hanya menganggukkan kepala dengan pertanyaan itu.

Hari tu, saya ada terdengar pelayan tu panggil awak Princess?

Huh? Pelayan yang mana satu?

Yang pakai spec tu la. Yang ambil order kita.

Aryanna melarikan mata, cuba mengecam pelayan yang dimaksudkan oleh Kevin. Pandangannya terhenti pada seraut wajah yang menarik, berkaca mata dan berambut perang gelap.

George ke? Dia memang selalu gelarkan saya, Princess.

Pelayan bernama George itu segera berlalu, masuk ke dapur. Gayanya seperti tidak senang dijadikan topik bicara.

Nampaknya macam awak dengan dia dah lama kenal.

Maybe.

Friday, October 24, 2014

Antique Bakery No.19 -- 01::Pertemuan

5 Februari 2005@4.48 petang
Antique Bakery No. 19

Ting tong!

Aroma coklat berbaur mentega itu menyerbu masuk ke rongga hidungnya. Kevin memilih untuk duduk berdekatan tingkap sementara menunggu Aryanna tiba. Dia menyebak rambutnya yang agak basah ditimpa hujan.

Your menu, sir.

Pelayan lelaki bercermin mata, lengkap dengan apron berwarna putih melapisi kemeja kotak-kotak yang dipakainya tersenyum.

Saya tunggu kawan. Nanti baru saya order?

Okay, take your time, sir.

Pelayan itu berlalu. Mata Kevin berlari meneliti setiap inci dekorasi restoran ini. Antique Bakery No. 19 itu tidak pernah dikunjunginya sebelum ini. Dia ke sini untuk bertemu dengan Aryanna, gadis manis yang dikenalinya secara maya.

Kita jumpa di Antique Bakery, jam 5 petang.

Masih teringat lagi pertama kali gadis itu manyatakan hasrat untuk bertemu.

Antique Bakery? Kat mana tu?

Di hujung jalan Rosewood.

Tidak ramai pelanggan ketika itu. Hanya kelihatan tiga pasangan selain dirinya. Salah satu pasangan itu duduk di meja yang berhadapan dengannya. Seorang lelaki dalam usia pertengahan abad bersama seorang wanita cantik, juga dalam lingkungan usia yang sama. Sepotong Macademia Chocolate Cake dikongsi bersama. Nampak sungguh romantik walaupun pada usia begitu.

Kevin asyik memerhati mereka apabila pandangan mereka bertemu. Ternyata ada kesedihan dalam pandangan wanita itu, namun tidak diketahui mengapa. Kesedihan di mata wanita itu bagai menjalar di hati Kevin, lekas-lekas dia mengalihkan pandangan ke luar tingkap.

Kev, you sedar tak kita dah jarang keluar bersama.

Kata-kata Adelia bermain di mindanya. Gadis cantik kacukan Melayu-Inggeris itu memang menarik. Malah mereka telah berkawan rapat hampir 13 tahun. Namun setelah berkenalan dengan Aryanna, Kevin merasakan kurang senang bersama Adelia. Baginya Adelia terlalu mengongkong, terlalu sukar memahami hatinya.

*Sigh*

Sebuah keluhan dilepaskan. Walaupun Aryanna baru dikenali, namun gadis itu paling memahami hatinya kini. Sebab itu, dia bertekad untuk bertemu Aryanna di sini.

Ting tong!

Seorang gadis manis melangkah masuk. Bergaun panjang berwarna putih, lengkap dengan sepatu kulit yang menutup penuh kakinya. Cantik, dengan taburan bunga-bunga kecil berwarna merah jambu. Dia membuka topi dan disangkutkan di tepi pintu kedai. Matanya meliar sebelum berhenti tepat di wajah Kevin.

Kevin?

Aryanna? Nice meeting you.

Kevin terlebih dahulu menghulurkan tangan sebelum disambut oleh Aryanna. Aryanna duduk berhadapan dengan Kevin. Mengeluarkan sapu tangan sutera berukir huruf AR, dan mengesat semula rambut yang panjang keperangan.

Senang cari kedai ni? Kata tak pernah tau?

Aryanna memandang tepat anak mata Kevin. Cantik, warna hazel.

Memang tak pernah tau pun kedai ni wujud. Tapi ikut kata awak, di hujung jalan Rosewood. Terus je nampak.

Mereka berdua tersenyum.

Pelayan lelaki tadi kembali menghampiri mereka. Bersedia dengan pen dan buku di tangannya.

Bagi saya Vienna Hot Coffee and Antique Hors d\oeuvres.

Kevin terpinga-pinga mendengar Aryanna meminta pesanan. Mungkin gadis ini sudah biasa ke sini.

And you, sir?

Pelayan itu bertanya apabila Kevin masih lagi terselak-selak menu di hadapannya.

Huh? Er..same with her.

Awak kata awak tak minum kopi?

Huh? Ye, saya tak minum kopi. Jap ek, bagi saya Lime Frost saja lah.

Pelayan itu tersenyum, sebelum memungut menu dari atas meja pasangan itu. Dia membetulkan bingkai cermin matanya, sebelum berkata sesuatu kepada Aryanna.

Welcome back, Princess.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

:: MoRe saViNg For mY BaBy ::

:: do yOu LoVe To save? ::